Pacaran Islami, Adakah?

Posted: 17/11/2011 in Cinta, Remaja
Tags: ,

Pacaran berasal dari bahasa kawi ato jawa kuno yang artinya itu calon pengantin, jadi pacaran dianggap sebagai sarana untuk saling kenal-mengenal bagi para calon pengantin dalam mempersiapkan bahtera pernikahan. Katanya sih.Tapi apa bener zaman sekarang ini pacaran cuma dijadikan ajang perkenalan? Klo menurut aku sendiri dalam sebuah buku yang belum diterbitkan. Pacaran itu adalah sebuah kata yang diambil dari nama sebuah pohon, yaitu pohon ‘pacar’ yang biasanya dipake buat pengantenan.Klo ngga tau, sia-sia aja kamu selama ini jadi wong deso. Klo kita perhatikan daun pacar itu kan daun yang kurang bernilai ekonomis dan cepat layu, bahkan klo sudah dipake ditangan pun ngga akan tahan berbulan-bulan.

Analoginya yah mungkin gitu juga ama yang namanya pacaran, jarang-jarang orang yang pacaran tujuannya sampe nikah.Yah, kebanyakan juga cuma iseng, pengen dibilang pinter naklukin cewek dan lain sebagainya. Bahkan yang paling kasian lagi nih, udah bertahun-tahun pacaran. Eh, tau-taunya doi malah nikah sama orang lain yang baru dia kenal. Apa ngga hancur hatiku tuh? Hehehe…

Apa salah bunda mengandung? Yah loe mesti sabar aja, siapa tau doi emang ngga cocok buat loe. Klo pun doi juga nikah sama loe, siapa tau beberapa taon kemudian loe malah ditinggalin juga. Kan lebih baik sebelum nikah? Tapi loe sabar aja boy, jangan takut ngga dapat jodoh yah tiang listrik kan banyak (gedubrak).

 

Pacaran yang dibilang Islami

Trus gimana dong yang namanya pacaran Islami? Apakah pacaran yang Islami itu adalah pacaran yang bersimbolkan Islam dan bergaya Islami? Misalnya pacaran diantara aktivis dakwah yang di Islam-Islamkan. Sangat disayangkan sekarang banyak organisasi ke-Islaman yang justru ngga mencerminkan ke-Islamannya, bahkan sering terjadi pacaran yang terorgansir di dalamnya. Padahal disana juga dijelaskan bagaimana pergaulan dalam Islam, tapi pengurusnya ngganggap itu cuma sebagai tuntutan organisasi dan ngga harus dilakuin. Padahal itu semua bagian dari hukum Islam yang wajib dilaksanakan, walau pun kamu ngga ada di organisasi apa pun. Betul ngga? Bagus klo ada diantara kamu yang tersinggung, berarti kamu masih punya iman. Contoh, ketika bertemu si ikhwan mengucapkan salam kepada akhwatnya, “Assalamu’alaikum ukhti”.”Wa’alaikum sallam akhi” jawab akhwatnya. Kemudian ikhwannya ngomong lagi sama akhwatnya, “Boleh ngomong sebentar ukhti?”. “Afwan akhi, sebentar mau pake kerudung dulu”, kata akhwatnya.”Oh, iya silahkan”, kata ikhwannya. Setelah itu ikhwan itu masuk kerumah sang akhwat. “Silahkan duduk akhi, afwan yah tadi lama nunggu”, kata akhwatnya. Ikhwannya bilang, “Ngga papa ukhti emang sudah kewajiban”. Lalu mereka berdua duduk berdua, yang ikhwan bilang lagi, “Boleh pegang tangan anti ngga?” kata ikhwannya. “Iya tafadhol akhi, semoga bermanfaat”. “Bismillahirrahmanirrahiiim”, kata ikhwannya.

Alhamdulillah”, kata akhwatnya. Ikhwannya bilang lagi, “Boleh cium ngga ukhti?”. “Tafadhol akhi, tapi jangan berlebih-lebihan ya. Karna Allah ngga suka sama orang yang mubazir”, kata akhwatnya ramah. Selesai ciuman, ikhwannya bilang “ Astaghfirullahul adziim”. Sampai akhirnya pertemuan mereka disensor, maka Innalillahi wa inna ilaihi roji’un…

***

Itukah yang dinamakan pacaran Islami? Tentu aja bukan, malah prilaku yang semacam itu sama aja dengan menghina ajaran Islam. Ato sama aja daging babi yang diberi label halal.

Seharusnya kita mengganggap Ajaran Islam itu bagai sebuah cangkir. Dan prilaku ato pemikiran dari luar itu sebagai airnya. Jadi walau diisi air apa pun ke dalam cangkir itu, air itu harus disesuain sama cangkirnya. Ya ngga? Jangan sampe ntar cangkir yang disesuain sama airnya. Karna modern dan lajunya globalisasi misalnya, kan serba instan and ga’ul tuh. Dan karna banyak yang ngga sesuai dengan Islam, maka malah Islam yang direvisi buat nyesuain sama zaman. Ngaku aja, tul ngga? Klo gitu ceritanya sih orang lain juga bakal nyari-nyari lagi gimana cara ngerampok yang Islami, misalnya bilang dulu sama tuan rumahnya trus minta dengan ikhlas. Hehehe…ada ngga sih yang ikhlas dirampok? Ato mabuk yang Islami, bunuhin orang yang Islami, ato nyabulin anak orang yang Islami. Klo udah gitu apa kata dunia?. Aku yakin loe masih bisa mikir kawan. Masih bisa bedain yang baik sama yang buruk, makanya loe masih mau baca artikel ini.

Ingat kawan, senikmat apa pun dosa itu tetap bagian dari api neraka. Jadi jangan pernah bangga dengan dosa. Klo dulu temen-temenku yang aktivis pacaran itu malu dua-duaan klo ada aku, takut diceramahin sebenarnya. Tapi sekarang udah dibilangin kene keto tetep aja, malah kayak menjadi kebanggaan pacaran di tempat umum. Gue nyampain ini bukan pengen dipuji ato dibilang intelektual muslim yang sok kayak dikampus. Tapi karna gue sayang sama kawan-kawan semua. Gue ngga pengen loe buang-buang waktu cuma ngejar yang namanya CINTA semu dan mengabaikan cinta sejatimu, padahal masih banyak yang perlu dipikirin selain nyari gebetan. Misalnya gimana supaya skul or kuliah kita lulus dengan predikat yang sempurna, dapat beasiswa buat nyambung kuliah ke luar negeri, membahagiain ortu dan lain sebagainya.Gue juga ngga pengen loe terjerumus dalam dosa kawan, dan karna gue duluan sadar yah tugas gue buat nyadarin loe semua.

Jangan dikira gue langsung kayak gini, gue dulu juga aktivis pacaran bahkan mungkin lebih anarkis lagi dari pada yang lain.Tapi ngga tau kenapa, setelah dijebak sedemikian rupa gue malah jadi militan penentang berat yang namanya pacaran.Yah banyak yang membuat gue tobat, karna gue sadar ternyata Islam itu mengatur cinta yang ada dalam diri manusia itu begitu indah dan harmonis. Biar gue cerita aja yah, klo dikeluarin dalil trus kayaknya loe pada ngga mempan.

Yap, gue itu termasuk orang yang jeules abis. Jadi klo ada yang ngeganggu ato deket doi maunya pengen nendang-nendang mobil orang and banting komputer temen. Tapi, ternyata Islam beri solusi yang paten. Dalam Islam pergaulan antara cowok dan cewek kan dijaga betul tuh, jadi klo punya isteri yang sholehah kan ngga perlu takut lagi isteri kita selingkuh. Dia Cuma milik loe seorang kawan. Karna dia ngerti banget tentang Islam dan menjaga pergaulannya. Tapi klo pacaran cemburuan, yah salah juga karna loe bukan siapa-siapa doi. Dan selingkuhannya juga sama-sama orang lain yang bukan muhrimnya sama kayak loe juga. Banyak lagi deh, klo gue ceritain ngga ada habis-habisnya.

Kenapa Harus Pacaran?

Aku tahu kenapa loe pacaran, ada yang niatnya bagus dan ada juga yang jorok dari awal. Apalagi cowok, 70% niat cowok pacaran itu bisa dipastikan kearah yang disensor. Kenapa aku bilang begitu, karna aku cowok dan tau betul gelagat cowok masa kini. Walau pun ada juga beberapa cowok yang pacaran cuma karna takut doi diambil orang, ato karna ngga sanggup menahan gejolak cinta yang selama ini menggebu-gebu. Weeeiiiiissss…. Tapi ada juga karna Cuma tuntutan profesi, maksudnya cuman pengen dibilang klo dia juga bisa dapat pacar and masih laris manis dipasaran. Dan cewek lah yang jadi korbannya. Karna dalam ilmu psikologis cewek itu suka ama cowok karna ‘mendengar’ bukan cuma melihat sekilas. Makanya walau pun dikhianatin trus tapi klo si cowok pinter ngerayu yah pasti klepek-klepek juga tuh awewe.

Bahkan klo udah dua-duaan ngga bisa diganggu gugat sama sekali deh, karna klo ada yang ngeganggu mereka bilang klo yang ketiga itu syetan, sambil mengemukakan dalil dari Rasulullah. Nasib…nasib…

Dunia pun sudah terasa milik mereka berdua, klo udah gitu kita mau tinggal dimana boy. Apa kita mesti ngontrak sama mereka? Kejam banget sih. Dan sering cewek yang pengen dimanja entu bilang. Andaikata…Jikalau aku jadi bunga kamu jadi apanya mas? Aku jadi kumbangnya, kata cowoknya. Itu udah basi, mo denger pengandaian yang paling bagus? Klo seandainya aku jadi pohon kelapa kamu jadi apanya? Jadi tupainya. Eh, klo aku jadi tikus? Yah, aku jadi racunnya. Kan indah banget tuh… Dijamin hubungan loe ngga bakal lama lagi. Bagus kan ada kemajuan.

Kita emang boleh jatuh cinta dan mengagumi seseorang, tapi sebagai seorang muslim kita juga punya batasan yang ngga boleh dilanggar. Gue yakin loe tau aja apa yang gue maksud. Tapi kadang kita lupa ato malah pura-pura lupa klo itu ngga sesuai dengan Islam. Tapi karna kita udah mencintai doi begitu jauh, sampe melebihi mencintai diri kita sendiri, keluarga kita, Allah dan Rasul-Rasul-Nya. Maka hati pun berbicara lain sehingga kadang kita lupa menggunakan akal sehat kita sesuai pada tempatnya. Dan hanyut dalam buaian cinta yang merasuk.

Kenapa sih loe ngga nikah aja biar lebih aman dan terkendali? Pasti masih belon ada kerjaan and belon siap kan. Trus, kenapa loe pacaran padahal duit aja masih minta sama ortu. Ngga malu udah gede kayak gini belon bisa nyari uang sendiri?

Jomblo bukan berarti Homo

Fenomena alam yang satu ini emang kerap terjadi, tapi gue yakin ngga ada diantara loe yang suka sama sesama jenis. Tapi bukan itu yang pengen gue bahas kali ini. Yah, kadang klo kita masih ngejomblo ada aja godaan dari temen. Dikatain homo lah, sok alim lah. Tapi jangan pernah nyerah cuma gara-gara dibilang gitu. Dan jangan sampe ngiri sama orang yang berbuat dosa. Jadi klo ada temen yang nuntut kita supaya juga punya gebetan, bilang aja dengan tenang klo loe kan termasuk bintang di kampus dan banyak punya fans-fans yang tergila-gila sama loe. Makanya klo loe nekat jadian sama seseorang, takut fans-fans loe yang lain bakal sakit hati dan bunuh diri. Makanya loe milih hidup ngejomblo sampe sang pujaan bener-bener datang menghampiri dan loe bener-bener siap lahir batin buat married. Tapi itu buat loe yang NARSIS aja. Hehehe…Berhubung NARSIS itu ngga dosa, ngga ada salahnya kan?

Loe juga ngga perlu pesimis cuma karna loe ngga ada gebetan dan susah banget nyarinya, itu karna Allah masih sayang sama kita. Allah tidak membiarkan hamba-Nya lupa pada-Nya dan berbuat maksiat terus-menerus. Makanya loe juga harus bersyukur seandainya hingga saat ini ngga pernah ngerasain yang namanya pacaran. Jangan terlalu penasaran kawan, simpan penasaran Anda untuk isteri ato suami loe kelak. Karna itu lebih indah dari segalanya.

Gue ketika baru ngecap nikmatnya Islam juga banyak dikata-katain. Misalnya klo gue lewat dikatain bau syurga lah, untungnya gue ngga ada niat buat ngatain mereka bau neraka. Bahkan yang lebih parah lagi nih, ada yang fitnah gue mirip Irwansyah. Huhuhu… Kasian banget kan gue. Padahal selama ini Irwansyah lah yang mirip gue. Ko, ngga ada yang dukung gue sih? Sekali lagi, NARSIS adalah penyakit menular jadi hati-hati klo setelah baca buletin ini loe jadi ngga tau malu kayak gue. Yah, maksud gue loe jangan pernah malu klo loe menjaga diri dengan Islam. Walau pun dikatain yang macam-macam, ganteng lah ato apa pun. Itu lah sudah resikonya. Semangkaaa!!!

 

Maaf untuk berpisah

Ini emang sebuah judul lagu darinya munsyid Thasiru, karna lagu ini emang jadi lagu kebangsaan gue pas menyadari indahnya Islam. Gue sempet ngecam juga kenapa gue terlambat nyadarin tentang semua ini. Padahal udah banyak juga yang putus asa ceramahin gue.

  Walau juga kadang ada juga rasa penyesalan  melintas dibenakku, kenapa Allah SWT menyadarkan gue . Padahal gue masih pengen rame-rame pacaran.Tapi gue menyadari klo Allah masih  sayang sama gue. Dan Dialah yang Maha membolak-balikan hati hamba-Nya. Jadi bersyukurlah kawan, jangan pernah menyesali diri kita sendiri.

Karna kadang ketika kita meminta kepada Allah setangkai mawar yang cantik, Dia malah memberi kita kaktus yang berduri. Dan ketika kita minta pada Allah seekor binatang yang mungil dan lucu, Dia malah memberi kita ulat bulu yang menjijikan.  Tapi kita tidak menyadari suatu saat kaktus itu akan berbunga indah, dan ulat itu pun akan menjadi kepompong dan kupu-kupu yang cantik. Ternyata Allah tidak memberikan semua yang kita harapkan, tapi memberikan semua yang kita butuhkan. Makanya jangan pernah berburuk sangka dengan Allah yah. Tumben kata-katanya bagus nih, nyontek dari mana?

Pacaran Islami

Masih bingung? Gue emang suka bikin orang bingung. Gue juga bingung ngejelasin secara sederhana sama loe tentang pacaran Islami. Jadi mari kita bersama-sama berbingung ria. Semangkaaa!!!

Sekarang kita serius boy. Gue mau bagi sedikit ilmu tentang psikologis, karna biasanya ada aja yang takut ngga dapat isteri yang sesuai nantinya klo udah jaga diri banget dengan Islam. Padahal Allah menjanjikan jodoh yang terbaik kan dalam Al-Qur’an. Dan menurut David J.Leiberman, Ph.D. dalam sebuah bukunya, “Agar siapa saja mau melakukan apa saja untuk Anda”. Dikatakan tentang hukum kelangkaan dalam sifat manusia. Beliau bilang : Orang menginginkan sesuatu yang tidak dapat mereka miliki dan mereka semakin menyukai sesuatu yang perlu usaha keras untuk mendapatkannya.

Jadi klo loe menjaga pergaulan loe dengan Islam, otomatis kan cuma sedikit berinteraksi sama lawan  jenis. Ini yang kadang bikin orang penasaran, dan ingin mendapatkannya dengan cara apa pun. Karna mereka cuma melihat sedikit pesona kita. Dan ini langka banget, biasanya kan barang langka itu kan mempunyai nilai seni yang tinggi dan harganya sangat mahal. Makanya loe jadi barang langka aja biar gue yang jualin. Hehehe…🙂🙂🙂

Tentang pacaran Islami, gue sependapat aja sama temen gue waktu diskusi tentang ‘Kenakalan Remaja’ kemaren. Klo pacaran Islami itu adalah pacaran sesudah nikah. Karna ta’aruf pun ngga bisa dibilang pacaran kan? Dan pastinya lebih bahagia banget tuh, karna kita ngga perlu menyimpan semua ekspresi kasih sayang kita lagi sama doi. Berhubung gue juga belon nikah jadi loe tanya sama  yang udah nikah aja yah? [Putera Al Fatih]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s